Perhatian! Menginformasikan bahwa dalam proses Pengadaan, PT Pupuk Kaltim tidak pernah meminta sumbangan dalam bentuk apapun baik yang mengatasnamakan perusahaan, karyawan, manajemen ataupun direksi
 
Selasa, 30 Januari 2018 Komitmen Dalam Pengelolaan Lingkungan dan Stakeholders, Pupuk Kaltim Gelar Pelatihan CSR kepada Masyarakat Binaan

Pupuk Kaltim menjadi perusahaan industri pupuk pertama di Indonesia yang meraih Proper Emas tingkat Nasional pada tahun 2017. Pencapaian tersebut merupakan hasil kerja keras dan kerja sama yang solid antara Perusahaan dengan seluruh pemangku kepentingan (stakeholders), khususnya Pemerintah Kota Bontang dan masyarakat binaan.

Sebagai langkah awal di tahun 2018, Pupuk Kaltim berupaya mempertahankan dan meningkatkan kinerja dalam pencapaian tersebut. Salah satunya melalui kegiatan Training tentang Persepsi Masyarakat Mengenai Implementasi CSR dan Institusionalisasi Program CSR di Lingkungan Pupuk Kaltim yang bekerjasama dengan UGM, Yogyakarta.

Pelatihan telah dilaksanakan pada 24 Januari 2018 di Aula Gedung Diklat Pupuk Kaltim yang diikuti oleh 31 peserta. Terdiri dari Lurah, Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM), Karang Taruna dan Pembinaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) yang berasal dari dua kelurahan di wilayah Perusahaan, yaitu Guntung dan Loktuan, serta perwakilan masyarakat binaan CSR Pupuk Kaltim.

Materi yang disampaikan pada pelatihan ini meliputi konsep pelaksanaan CSR, penguatan kelembagaan serta inovasi praktik pembangunan desa yang disampaikan oleh Dr. Hempri Suyatna selaku narasumber pelatihan dari Departemen Pembangunan Sosial dan Kesejahteraan Fisipol UGM Yogyakarta.

Dalam sambutannya, GM Umum Pupuk Kaltim Nur Sahid menyampaikan bahwa Manajemen Pupuk Kaltim mengucapkan terima kasih atas peran serta Pemerintah Kota Bontang. ”Terima kasih juga atas keterlibatan masyarakat binaan yang memiliki andil besar atas keberhasilan pencapaian Pupuk Kaltim dalam meraih Proper Emas Tahun 2017,” kata Nur Sahid.

Nur Sahid berharap setelah mendapatkan pelatihan ini, masyarakat dapat memiliki keseragaman persepsi dan sejalan dengan tujuan CSR Perusahaan, sehingga terjadi sinergi antara perusahaan, pemerintah dan masyarakat serta terciptanya kemandirian. “Kami juga terus berkomitmen dalam menjalankan praktik bisnis, tidak hanya mengejar profit semata, namun selalu memperhatikan lingkungan dan masyarakat sekitarnya,” tambah Nur Sahid. Semua itu untuk mendorong semangat kemandirian melalui praktek CSR yang dilaksanakan dengan baik, terencana, terukur, terkoordinasi, terpadu dan berkelanjutan.

Salah satu peserta pelatihan, Rada, Sekretaris Kelompok Sumber Cahaya Program Konservasi Mangrove, juga mengucapkan terima kasih kepada Pupuk Kaltim karena telah memfasilitasi pelatihan ini sehingga peserta menjadi lebih mengerti tentang CSR. Ditambahkan oleh Rahmawati, Ketua Kelompok Mekar Sari Program Kompos Berbasis Masyarakat mengatakan bahwa pelatihan ini telah menambah ilmu dan peserta jadi lebih memahami apa itu CSR menuju kemandirian serta apa saja hak dan kewajiban kelompok sebagai penerima manfaat yang hingga saat ini telah berjalan 5 tahun.

Dengan adanya pelatihan CSR ini, menurut Rahmawati mereka dapat saling silaturahim antar sesama binaan serta lebih mengenal lagi dengan semua binaan dari CSR unggulan Pupuk Kaltim. Peserta juga berharap pertemuan antar binaan program CSR semacam ini dapat dilakukan minimal tiga bulan sekali untuk saling memonitor dan evaluasi perbaikan masalah dari masing-masing program, sehingga mendapatkan hasil yang saling menguntungkan antara Perusahaan dengan penerima manfaat.

Lurah Guntung Ida Idris menyambut baik kegiatan pelatihan CSR yang telah dilakukan oleh Pupuk Kaltim. “Dengan adanya pelatihan CSR, masyarakat dapat lebih diberdayakan melalui program-program dari Perusahaan sehingga antara Perusahaan, pemerintah dan masyarakat dapat bersinergi dalam pembangunan” kata Ida Idris. Dia juga berharap kegiatan serupa dapat dilakukan kembali dengan peserta yang berbeda.

Senada dengan Lurah Guntung, Lurah Loktuan Sofyansyah juga mengucapkan terima kasih kepada Pupuk Kaltim yang secara konsisten menunjukkan komitmen dalam mendukung terciptanya pembangunan berkelanjutan melalui sinergisitas antara Perusahaan dengan pemangku kepentingan demi terwujudnya kemandirian masyarakat luas. “Semoga pelatihan CSR tersebut bermanfaat bagi semua, terutama masyarakat Kota Bontang,” kata Sofyansyah.

Di akhir pelatihan, narasumber meminta masing-masing kelompok untuk membuat tulisan yang berisi harapan kepada Pupuk Kaltim di tahun 2018. Peserta terlihat antusias serta memberikan saran dan harapan kepada Pupuk Kaltim yang dapat digunakan sebagai masukan dalam penyusunan program demi kemajuan perusahaan dan masyarakat. (Devi/Navra)






Layanan Pelanggan & Pengaduan